MAAFKAN AYAH

Saat pukul 07.00 wita pagi tadi semua sudah siap berangkat ke sekolah.

Kakak azizah sedang memasukkan bekalnya, sementara Mazaya sedang merapikan jilbabnya.

“Abang Rozan mana Kak?” Tanya saya pada Azizah.

“Masih di kamar kayaknya Yah.” Sahut Azizah sambil terus merapikan bekal kedalam tasnya.

Betapa saya merasa bergetar, mata saya berkaca kaca.. saat saya hampiri Rozan ke kamarnya. Membuka perlahan pintu sambil berniat memanggilnya.

Seketika saya hanya diam dan menutup kembali pintu kamar. Ternyata Rozan sedang Sholat.

Saya biarkan dan bergegas menyalakan sepeda motor.

Semua anak sudah siap, tinggal Rozan yang belum juga keluar.

“Abang mana sih yah?” Tanya Mazaya.

“Tadi masih sholat di kamar.”

“Lho, bukan nya tadi ikut subuh ke masjid sama Ayah?” Sahut azizah lagi.

Seketika Rozan keluar dan sudah siap naik ke motor.

“Abang Sholat apa?” Tanya Azizah.

“Sholat Dhuha”. Jawab Rozan Cepat.

“Kalau Dhuha di Sekolah terlalu ramai” lanjut rozan lagi..

Saya hanya menyimak obrolan mereka di Boncengan saya.

Usai mengantar anak anak sekolah, ada yang mengganggu pikiran saya, ada rasa sesuatu yang salah dari apa yang pernah terjadi antara saya dan Rozan.

Hari berlalu seperti biasa, usai sholat asar sambil menanti maghrib saya mengajak Rozan jalan berdua.

Saya ajak makan bareng.

Sambil menunggu makanan di hidang, saya raih tangannya, saya cium tangan, pipi dan dahinya. Saya peluk tubuhnya, saya belai rambutnya.

“Bang… Ayah sebenarnya mau minta maaf.”

“Memangnya Ayah salah apa.?”

“Ya tadi pagi Ayah lihat Abang sholat Dhuha, ga ada yang nyuruh. Ayah senang.”

“Terus kog minta maaf?”

“Ingat ga dulu pas Ramadhan di masjid Al Amanah ayah pernah bilang ke Abang.. sesuatu yang bikin Abang nangis.?”

“Ooo.. yang Ayah bilang abang bikin malu ayah pas mainan waktu itikaf ya?”

“Iyaa.. maafin Ayah ya Bang.. ayah salah.”

“Salah Apa sih? Abang loh ga apa apa memang abang salah.”

“Ayah salah, karena Ayah bilang kalau abang tidak baik itu bikin malu ayah. Jadi kalau abang jadi baik pun, akhirnya bukan karena Allah. Tapi karena ayah. Itu sama aja ayah ngajarin abang syirik.”

Rozan menunduk dan diam… Ia balas pelukan saya.

“Ayah lihat abang Sholat Dhuha tanpa di suruh, dikamar tertutup ga ada yang lihat, hanya Allah yang tahu. Itu yang benar bang. Kalau abang jadi baik itu karena Allah, untuk Allah bukan karena ayah.. bukan untuk ayah.. apalagi cuman untuk biar ayah ga malu.”

Maafin ayah ya bang…
Teruslah jadi anak baik…
Karena Allah..
Ada ayah atau tidak..
Tetaplah jadi baik..

Semoga Abang jadi Ulama yang pemberani saat dewasa nanti..

Hadir untuk memperbaiki masyarakat…

Dan semua berbuah karunia Allah buat Abang Rozan..

Ayah pengen Abang Rozan masuk surga.

Maafin Ayah…

Denpasar, 4 Agustus 2017

Share Now !

Share on facebook
Facebook
Share on google
Google+
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn

Leave a Replay

LEADERSHIP IS INFLUENCE

INCREASE YOUR IMPACT AND INFLUENCE WITH
BANG LUBIS

SPEAK TO A PROGRAM COORDINATOR TODAY